***Kisah Nabi Yusya’ Bin Nun***

Salam ceria.
Pagi tadi Dodge merah yang berjasa melarikan kami dari Qasr Lubnan ke Salt. Tujuannya ke maqam Nabi Allah Yusya’ bin Nun AS. Abu Zam’ah drive, yang ikut anjang, En Sanusi dan Ibu-ibu. En Sanusi baru sampai Jordan, tanah para Nabi dan Rasul, eloklah ziarah mereka dahulu. Mengambil berkat. Mereka pejuang-pejuang awal. Membawa manusia kepada Tuhan. Kita menjejaki langkah-langkah mereka.

Di dalam Al Quran, Allah ceritakan kisah pertemuan Nabi Musa AS dengan lelaki soleh yang ramai ulama mengatakan dia adalah Nabi Allah Khidir AS. Dalam pertemuan itu, Nabi Musa AS diiringi oleh seorang pembantu. Untuk pengetahuan korang, dialah Nabi Yusya’ yang kami sedang menuju ke maqamnya. Dia adalah pembantu Nabi Musa AS semasa hayat baginda dan penerus perjuangan baginda setelah wafatnya Nabi Musa..

Iktibar awal yang kita perolehi ialah, perlunya seorang pemimpin kepada pembantu. Jangan bekerja secara ‘Lone Ranger’. Juga sangat perlu melahirkan pelapis dalam perjuangan. Oleh itu program ‘All In One’ dalam GISB perlu disertai oleh seramai mungkin peserta. Jangan dijadikan alasan tiada bakat untuk mengelak dari ‘join’ program penting ini! Ini perjuangan! Ini proses melahirkan sistem! Ini proses melahirkan pelapis perjuangan. Apakah dalam berjuang nak tunggu ada bakat? Kenapa ada pantang dalam hidup kita? “Ana boleh buat semua kerja perjuangan tapi jangan suruh ana naik pentas, itu pantang ana.” Kenapa mesti ada pantang? Kitakan hamba. Hamba ada pantang ke? “Kau boleh perintahkan apa saja pada aku wahai Tuhan kecuali……, itu jangan! itu pantang aku!” Boleh ke begini? Beginikah sikap hamba?..

Jadi, alang-alang anjang dah sampai ke maqam Nabi Yusya’ yang terletak di sebuah masjid yang indah di puncak anak bukit, dekat dengan sempadan Palestin (di bawah kekuasaan Israel), lebih baik anjang kongsi dengan korang sejarah Nabi Yusya’ ini. Nanti kalau korang berpeluang ziarah, adalah serba sedikit maklumat korang tentang peribadinya yang sangat mulia ini.

Nabi Yusya’ bin Nun terkenal sebagai Nabi yang Tuhan izinkan menahan terbenamnya matahari.

Setelah Nabi Musa AS wafat, Nabi Yusya’ bin Nun membawa Bani Israel untuk keluar dari padang pasir. Dalam sejarah kita biasa dengar disebut sebagai padang teh. Sebenarnya bukan di situ ada ladang teh. Mana ada orang tanam teh di padang pasir. Teh ditanam ditanam tinggi. Teh di sini asalnya bahasa Arab. Dari kalimah تاه -يتيه yang bererti sesat. Padang sesat. Padang pasir mereka disesatkan. (kalau salah mohon pakar-pakar bahasa membetulkan anjang)

Mereka berjalan hingga menyeberangi sungai Jordan dan akhirnya sampai di kota Jerico. Kota Jerico adalah sebuah kota yang mempunyai benteng dan pintu gerbang yang sangat kuat. Bangunan-bangunan di dalamnya tinggi-tinggi serta berpenduduk padat.

Nabi Yusya’ bersama kaumnya, Bani Israel, mengepung kota tersebut selama 6 bulan. Pada suatu hari, mereka bersepakat untuk menyerbu ke dalam. Dengan diiringi suara alat-alat bunyian dan pekikan takbir, serta kekuatan roh yang luar biasa, Tuhan bantu mereka menghancurkan benteng kota dan memasukinya.

Di dalam kota Jerico, mereka mengambil harta rampasan dan membunuh siapa saja yang cuba menghalang. Mereka juga memerangi beberapa orang raja yang berkuasa di Syam. Pertempuran itu berlaku pada hari itui Jumaat. Hampir sehari suntuk bertempur, peperangan belum juga berakhir sedangkan matahari sudah hampir terbenam. Bila tenggelam sahaja matahari bererti berakhirnya hari Jumaat dan masuk hari Sabtu. Sedangkan menurut syariat mereka, pada hari Sabtu dilarang berperang

Lalu Nabi Yusya’ pun berkata, “Wahai Matahari, sesungguhnya engkau hanya mengikuti perintah Allah SWT, begitu juga aku. Aku bersujud mengikuti perintahNya. Ya Allah, tahanlah matahari itu untukku agar tidak terbenam terlebih dahulu.”

Dengan izin Allah SWT, matahari itu berhenti, tidak terbenam dulu, hinggalah negeri itu berjaya ditakluki. Setelah Baitul Maqdis dapat dikuasai oleh Bani Israel, mereka pun tinggal di dalamnya dan Nabi Yusya’ yang memerintah mereka dengan kitab Allah, kitab Taurat sampai akhir hayatnya. Baginda kembali ke hadrat Allah SWT ketika berumur 127 tahun. Baginda hidup selama 27 tahun setelah wafatnya Nabi Musa as.

Dari Abu Hurairah RA, Rasulullah SAW pernah bersabda, “Sesungguhnya matahari itu tidak pernah tertahan untuk terbenam hanya karena seorang manusia yang bernama Yusya’ yaitu pada malam-malam dia berjalan ke Baitul Maqdis untuk berjihad.”

Diriwaytkan pula oleh Abu Hurairah RA dari Rasulullah SAW. Ada seorang Nabi dari Nabi-Nabi Allah yang ingin berperang, dan dia berkata, “Tidak boleh ikut bersamaku dalam peperangan ini, seorang laki-laki yang telah berkumpul dengan isterinya dan mereka mengharapkan seorang anak, tapi belum mendapatkannya. Begitu pula orang yang membangun rumah tapi atapnya belum selesai. Juga tidak boleh ikut bersamaku orang yang telah membeli kambing atau unta bunting yang dia tunggu binatang itu beranak.”

Maka berangkatlah Nabi itu berjihad. Ketika telah berada berhampiran daerah yang dituju, waktu Asar telah tiba atau hampir tiba, maka Nabi itu berkata kepada matahari, “Wahai matahari, engkau tunduk kepada perintah Allah dan aku pun demikian. Ya Allah, tahanlah matahari itu sejenak agar tidak terbenam.”
Maka Allah SWT menahan matahari itu hingga Nabi itu bersama kaumnya menakluki daerah tersebut. Kemudian mereka Mengumpulkan semua harta rampasan di sutau tempat. Namun tiba-tiba saja ada api yang menyambar, tetapi api tidak sampai membakar harta rampasan itu.
Nabi Yusya’ berkata, “Diantara kalian ada yang berkhianat, masih menyimpan sebagian harta rampasan. Aku harap seseorang dari setiap kabilah bersumpah kepadaku.”

Satu persatu seseorang dari tiap kabilah bersumpah. Tiba-tiba tangan Nabi Yusya’ melekat pada tangan dua atau tiga orang. “Kalian berkhianat,” teriak Nabi Yusya’.
Dan orang-orang yang berkhianat itu mengeluarkan emas sebesar kepala lembu. Emas itu kemudian dikumpulkan dengan harta rampasan lainnya. Harta rampasan itu dukumpulkan di sebuah tanah lapang, dan tiba-tiba saja datanglah api menyambar dan memakannya.

Rasulullah SAW bersabda, “Harta rampasan memang tidak pernah dihalalkan untuk umat sebelum kita, dan dihalalkan untuk kita karena Allah melihat kelemahan dan ketidakmampuan kita.”

Begitulah kisah Nabi Allah Yusya’ bin Nun. Seorang nabi tetapi bukan rasul. Seperti yang kita pelajari, jumlah nabi adalah sangat ramai iaitu seramai 124 ribu orang. Mereka tidak membawa syariat baru tetapi mengikuti syariat Rasul sebelumnya. Mereka menjadi contoh kepada manusia dari sudut ibadah dan akhlak. Rasul-rasul pula berjumlah 313 orang sedangkan yang wajib dipelajari seramai 25 orang yang nama mereka disebut di dalam Al Quran.

Hari ni nak ziarah maqam-maqam di Mu’tah pula. Siapa-siapa nak doa khusus, bolehlah kirimkan. Anjang cuba doakan kepada Allah di tempat-tempat yang berkat ini. Moga Allah kabulkan…

Sekian, ampun maaf.

Bilik En Sanusi, Jerash.
8.37am, Feb 21, 2014

***Kisah Nabi Yusya’ Bin Nun***

Salam ceria.
Pagi tadi Dodge merah yang berjasa melarikan kami dari Qasr Lubnan ke Salt. Tujuannya ke maqam Nabi Allah Yusya’ bin Nun AS. Abu Zam’ah drive, yang ikut anjang, En Sanusi dan Ibu-ibu. En Sanusi baru sampai Jordan, tanah para Nabi dan Rasul, eloklah ziarah mereka dahulu. Mengambil berkat. Mereka pejuang-pejuang awal. Membawa manusia kepada Tuhan. Kita menjejaki langkah-langkah mereka.

Di dalam Al Quran, Allah ceritakan kisah pertemuan Nabi Musa AS dengan lelaki soleh yang ramai ulama mengatakan dia adalah Nabi Allah Khidir AS. Dalam pertemuan itu, Nabi Musa AS diiringi oleh seorang pembantu. Untuk pengetahuan korang, dialah Nabi Yusya’ yang kami sedang menuju ke maqamnya. Dia adalah pembantu Nabi Musa AS semasa hayat baginda dan penerus perjuangan baginda setelah wafatnya Nabi Musa.

Iktibar awal yang kita perolehi ialah, perlunya seorang pemimpin kepada pembantu. Jangan bekerja secara ‘Lone Ranger’. Juga sangat perlu melahirkan pelapis dalam perjuangan. Oleh itu program ‘All In One’ dalam GISB perlu disertai oleh seramai mungkin peserta. Jangan dijadikan alasan tiada bakat untuk mengelak dari ‘join’ program penting ini! Ini perjuangan! Ini proses melahirkan sistem! Ini proses melahirkan pelapis perjuangan. Apakah dalam berjuang nak tunggu ada bakat? Kenapa ada pantang dalam hidup kita? “Ana boleh buat semua kerja perjuangan tapi jangan suruh ana naik pentas, itu pantang ana.” Kenapa mesti ada pantang? Kitakan hamba. Hamba ada pantang ke? “Kau boleh perintahkan apa saja pada aku wahai Tuhan kecuali……, itu jangan! itu pantang aku!” Boleh ke begini? Beginikah sikap hamba?..

Jadi, alang-alang anjang dah sampai ke maqam Nabi Yusya’ yang terletak di sebuah masjid yang indah di puncak anak bukit, dekat dengan sempadan Palestin (di bawah kekuasaan Israel), lebih baik anjang kongsi dengan korang sejarah Nabi Yusya’ ini. Nanti kalau korang berpeluang ziarah, adalah serba sedikit maklumat korang tentang peribadinya yang sangat mulia ini.

Nabi Yusya’ bin Nun terkenal sebagai Nabi yang Tuhan izinkan menahan terbenamnya matahari.

Setelah Nabi Musa AS wafat, Nabi Yusya’ bin Nun membawa Bani Israel untuk keluar dari padang pasir. Dalam sejarah kita biasa dengar disebut sebagai padang teh. Sebenarnya bukan di situ ada ladang teh. Mana ada orang tanam teh di padang pasir. Teh ditanam ditanam tinggi. Teh di sini asalnya bahasa Arab. Dari kalimah تاه -يتيه yang bererti sesat. Padang sesat. Padang pasir mereka disesatkan. (kalau salah mohon pakar-pakar bahasa membetulkan anjang)

Mereka berjalan hingga menyeberangi sungai Jordan dan akhirnya sampai di kota Jerico. Kota Jerico adalah sebuah kota yang mempunyai benteng dan pintu gerbang yang sangat kuat. Bangunan-bangunan di dalamnya tinggi-tinggi serta berpenduduk padat.

Nabi Yusya’ bersama kaumnya, Bani Israel, mengepung kota tersebut selama 6 bulan. Pada suatu hari, mereka bersepakat untuk menyerbu ke dalam. Dengan diiringi suara alat-alat bunyian dan pekikan takbir, serta kekuatan roh yang luar biasa, Tuhan bantu mereka menghancurkan benteng kota dan memasukinya.

Di dalam kota Jerico, mereka mengambil harta rampasan dan membunuh siapa saja yang cuba menghalang. Mereka juga memerangi beberapa orang raja yang berkuasa di Syam. Pertempuran itu berlaku pada hari itui Jumaat. Hampir sehari suntuk bertempur, peperangan belum juga berakhir sedangkan matahari sudah hampir terbenam. Bila tenggelam sahaja matahari bererti berakhirnya hari Jumaat dan masuk hari Sabtu. Sedangkan menurut syariat mereka, pada hari Sabtu dilarang berperang

Lalu Nabi Yusya’ pun berkata, “Wahai Matahari, sesungguhnya engkau hanya mengikuti perintah Allah SWT, begitu juga aku. Aku bersujud mengikuti perintahNya. Ya Allah, tahanlah matahari itu untukku agar tidak terbenam terlebih dahulu.”

Dengan izin Allah SWT, matahari itu berhenti, tidak terbenam dulu, hinggalah negeri itu berjaya ditakluki. Setelah Baitul Maqdis dapat dikuasai oleh Bani Israel, mereka pun tinggal di dalamnya dan Nabi Yusya’ yang memerintah mereka dengan kitab Allah, kitab Taurat sampai akhir hayatnya. Baginda kembali ke hadrat Allah SWT ketika berumur 127 tahun. Baginda hidup selama 27 tahun setelah wafatnya Nabi Musa as.

Dari Abu Hurairah RA, Rasulullah SAW pernah bersabda, “Sesungguhnya matahari itu tidak pernah tertahan untuk terbenam hanya karena seorang manusia yang bernama Yusya’ yaitu pada malam-malam dia berjalan ke Baitul Maqdis untuk berjihad.”

Diriwaytkan pula oleh Abu Hurairah RA dari Rasulullah SAW. Ada seorang Nabi dari Nabi-Nabi Allah yang ingin berperang, dan dia berkata, “Tidak boleh ikut bersamaku dalam peperangan ini, seorang laki-laki yang telah berkumpul dengan isterinya dan mereka mengharapkan seorang anak, tapi belum mendapatkannya. Begitu pula orang yang membangun rumah tapi atapnya belum selesai. Juga tidak boleh ikut bersamaku orang yang telah membeli kambing atau unta bunting yang dia tunggu binatang itu beranak.”

Maka berangkatlah Nabi itu berjihad. Ketika telah berada berhampiran daerah yang dituju, waktu Asar telah tiba atau hampir tiba, maka Nabi itu berkata kepada matahari, “Wahai matahari, engkau tunduk kepada perintah Allah dan aku pun demikian. Ya Allah, tahanlah matahari itu sejenak agar tidak terbenam.”
Maka Allah SWT menahan matahari itu hingga Nabi itu bersama kaumnya menakluki daerah tersebut. Kemudian mereka Mengumpulkan semua harta rampasan di sutau tempat. Namun tiba-tiba saja ada api yang menyambar, tetapi api tidak sampai membakar harta rampasan itu.
Nabi Yusya’ berkata, “Diantara kalian ada yang berkhianat, masih menyimpan sebagian harta rampasan. Aku harap seseorang dari setiap kabilah bersumpah kepadaku.”

Satu persatu seseorang dari tiap kabilah bersumpah. Tiba-tiba tangan Nabi Yusya’ melekat pada tangan dua atau tiga orang. “Kalian berkhianat,” teriak Nabi Yusya’.
Dan orang-orang yang berkhianat itu mengeluarkan emas sebesar kepala lembu. Emas itu kemudian dikumpulkan dengan harta rampasan lainnya. Harta rampasan itu dukumpulkan di sebuah tanah lapang, dan tiba-tiba saja datanglah api menyambar dan memakannya.

Rasulullah SAW bersabda, “Harta rampasan memang tidak pernah dihalalkan untuk umat sebelum kita, dan dihalalkan untuk kita karena Allah melihat kelemahan dan ketidakmampuan kita.”

Begitulah kisah Nabi Allah Yusya’ bin Nun. Seorang nabi tetapi bukan rasul. Seperti yang kita pelajari, jumlah nabi adalah sangat ramai iaitu seramai 124 ribu orang. Mereka tidak membawa syariat baru tetapi mengikuti syariat Rasul sebelumnya. Mereka menjadi contoh kepada manusia dari sudut ibadah dan akhlak. Rasul-rasul pula berjumlah 313 orang sedangkan yang wajib dipelajari seramai 25 orang yang nama mereka disebut di dalam Al Quran.

Hari ni nak ziarah maqam-maqam di Mu’tah pula. Siapa-siapa nak doa khusus, bolehlah kirimkan. Anjang cuba doakan kepada Allah di tempat-tempat yang berkat ini. Moga Allah kabulkan…

Sekian, ampun maaf.

Bilik En Sanusi, Jerash.
8.37am, Feb 21, 2014

***Kisah Nabi Yusya’ Bin Nun***

Salam ceria.
Pagi tadi Dodge merah yang berjasa melarikan kami dari Qasr Lubnan ke Salt. Tujuannya ke maqam Nabi Allah Yusya’ bin Nun AS. Abu Zam’ah drive, yang ikut anjang, En Sanusi dan Ibu-ibu. En Sanusi baru sampai Jordan, tanah para Nabi dan Rasul, eloklah ziarah mereka dahulu. Mengambil berkat. Mereka pejuang-pejuang awal. Membawa manusia kepada Tuhan. Kita menjejaki langkah-langkah mereka.

Di dalam Al Quran, Allah ceritakan kisah pertemuan Nabi Musa AS dengan lelaki soleh yang ramai ulama mengatakan dia adalah Nabi Allah Khidir AS. Dalam pertemuan itu, Nabi Musa AS diiringi oleh seorang pembantu. Untuk pengetahuan korang, dialah Nabi Yusya’ yang kami sedang menuju ke maqamnya. Dia adalah pembantu Nabi Musa AS semasa hayat baginda dan penerus perjuangan baginda setelah wafatnya Nabi Musa.

Iktibar awal yang kita perolehi ialah, perlunya seorang pemimpin kepada pembantu. Jangan bekerja secara ‘Lone Ranger’. Juga sangat perlu melahirkan pelapis dalam perjuangan. Oleh itu program ‘All In One’ dalam GISB perlu disertai oleh seramai mungkin peserta. Jangan dijadikan alasan tiada bakat untuk mengelak dari ‘join’ program penting ini! Ini perjuangan! Ini proses melahirkan sistem! Ini proses melahirkan pelapis perjuangan. Apakah dalam berjuang nak tunggu ada bakat? Kenapa ada pantang dalam hidup kita? “Ana boleh buat semua kerja perjuangan tapi jangan suruh ana naik pentas, itu pantang ana.” Kenapa mesti ada pantang? Kitakan hamba. Hamba ada pantang ke? “Kau boleh perintahkan apa saja pada aku wahai Tuhan kecuali……, itu jangan! itu pantang aku!” Boleh ke begini? Beginikah sikap hamba?

Jadi, alang-alang anjang dah sampai ke maqam Nabi Yusya’ yang terletak di sebuah masjid yang indah di puncak anak bukit, dekat dengan sempadan Palestin (di bawah kekuasaan Israel), lebih baik anjang kongsi dengan korang sejarah Nabi Yusya’ ini. Nanti kalau korang berpeluang ziarah, adalah serba sedikit maklumat korang tentang peribadinya yang sangat mulia ini.

Nabi Yusya’ bin Nun terkenal sebagai Nabi yang Tuhan izinkan menahan terbenamnya matahari.

Setelah Nabi Musa AS wafat, Nabi Yusya’ bin Nun membawa Bani Israel untuk keluar dari padang pasir. Dalam sejarah kita biasa dengar disebut sebagai padang teh. Sebenarnya bukan di situ ada ladang teh. Mana ada orang tanam teh di padang pasir. Teh ditanam ditanam tinggi. Teh di sini asalnya bahasa Arab. Dari kalimah تاه -يتيه yang bererti sesat. Padang sesat. Padang pasir mereka disesatkan. (kalau salah mohon pakar-pakar bahasa membetulkan anjang)

Mereka berjalan hingga menyeberangi sungai Jordan dan akhirnya sampai di kota Jerico. Kota Jerico adalah sebuah kota yang mempunyai benteng dan pintu gerbang yang sangat kuat. Bangunan-bangunan di dalamnya tinggi-tinggi serta berpenduduk padat.

Nabi Yusya’ bersama kaumnya, Bani Israel, mengepung kota tersebut selama 6 bulan. Pada suatu hari, mereka bersepakat untuk menyerbu ke dalam. Dengan diiringi suara alat-alat bunyian dan pekikan takbir, serta kekuatan roh yang luar biasa, Tuhan bantu mereka menghancurkan benteng kota dan memasukinya.

Di dalam kota Jerico, mereka mengambil harta rampasan dan membunuh siapa saja yang cuba menghalang. Mereka juga memerangi beberapa orang raja yang berkuasa di Syam. Pertempuran itu berlaku pada hari itui Jumaat. Hampir sehari suntuk bertempur, peperangan belum juga berakhir sedangkan matahari sudah hampir terbenam. Bila tenggelam sahaja matahari bererti berakhirnya hari Jumaat dan masuk hari Sabtu. Sedangkan menurut syariat mereka, pada hari Sabtu dilarang berperang

Lalu Nabi Yusya’ pun berkata, “Wahai Matahari, sesungguhnya engkau hanya mengikuti perintah Allah SWT, begitu juga aku. Aku bersujud mengikuti perintahNya. Ya Allah, tahanlah matahari itu untukku agar tidak terbenam terlebih dahulu.”

Dengan izin Allah SWT, matahari itu berhenti, tidak terbenam dulu, hinggalah negeri itu berjaya ditakluki. Setelah Baitul Maqdis dapat dikuasai oleh Bani Israel, mereka pun tinggal di dalamnya dan Nabi Yusya’ yang memerintah mereka dengan kitab Allah, kitab Taurat sampai akhir hayatnya. Baginda kembali ke hadrat Allah SWT ketika berumur 127 tahun. Baginda hidup selama 27 tahun setelah wafatnya Nabi Musa as.

Dari Abu Hurairah RA, Rasulullah SAW pernah bersabda, “Sesungguhnya matahari itu tidak pernah tertahan untuk terbenam hanya karena seorang manusia yang bernama Yusya’ yaitu pada malam-malam dia berjalan ke Baitul Maqdis untuk berjihad.”

Diriwaytkan pula oleh Abu Hurairah RA dari Rasulullah SAW. Ada seorang Nabi dari Nabi-Nabi Allah yang ingin berperang, dan dia berkata, “Tidak boleh ikut bersamaku dalam peperangan ini, seorang laki-laki yang telah berkumpul dengan isterinya dan mereka mengharapkan seorang anak, tapi belum mendapatkannya. Begitu pula orang yang membangun rumah tapi atapnya belum selesai. Juga tidak boleh ikut bersamaku orang yang telah membeli kambing atau unta bunting yang dia tunggu binatang itu beranak.”

Maka berangkatlah Nabi itu berjihad. Ketika telah berada berhampiran daerah yang dituju, waktu Asar telah tiba atau hampir tiba, maka Nabi itu berkata kepada matahari, “Wahai matahari, engkau tunduk kepada perintah Allah dan aku pun demikian. Ya Allah, tahanlah matahari itu sejenak agar tidak terbenam.”
Maka Allah SWT menahan matahari itu hingga Nabi itu bersama kaumnya menakluki daerah tersebut. Kemudian mereka Mengumpulkan semua harta rampasan di sutau tempat. Namun tiba-tiba saja ada api yang menyambar, tetapi api tidak sampai membakar harta rampasan itu.
Nabi Yusya’ berkata, “Diantara kalian ada yang berkhianat, masih menyimpan sebagian harta rampasan. Aku harap seseorang dari setiap kabilah bersumpah kepadaku.”

Satu persatu seseorang dari tiap kabilah bersumpah. Tiba-tiba tangan Nabi Yusya’ melekat pada tangan dua atau tiga orang. “Kalian berkhianat,” teriak Nabi Yusya’.
Dan orang-orang yang berkhianat itu mengeluarkan emas sebesar kepala lembu. Emas itu kemudian dikumpulkan dengan harta rampasan lainnya. Harta rampasan itu dukumpulkan di sebuah tanah lapang, dan tiba-tiba saja datanglah api menyambar dan memakannya.

Rasulullah SAW bersabda, “Harta rampasan memang tidak pernah dihalalkan untuk umat sebelum kita, dan dihalalkan untuk kita karena Allah melihat kelemahan dan ketidakmampuan kita.”

Begitulah kisah Nabi Allah Yusya’ bin Nun. Seorang nabi tetapi bukan rasul. Seperti yang kita pelajari, jumlah nabi adalah sangat ramai iaitu seramai 124 ribu orang. Mereka tidak membawa syariat baru tetapi mengikuti syariat Rasul sebelumnya. Mereka menjadi contoh kepada manusia dari sudut ibadah dan akhlak. Rasul-rasul pula berjumlah 313 orang sedangkan yang wajib dipelajari seramai 25 orang yang nama mereka disebut di dalam Al Quran.

Hari ni nak ziarah maqam-maqam di Mu’tah pula. Siapa-siapa nak doa khusus, bolehlah kirimkan. Anjang cuba doakan kepada Allah di tempat-tempat yang berkat ini. Moga Allah kabulkan…

Sekian, ampun maaf.

Bilik En Sanusi, Jerash.
8.37am, Feb 21, 2014

***Kisah Nabi Yusya’ Bin Nun***

Salam ceria.
Pagi tadi Dodge merah yang berjasa melarikan kami dari Qasr Lubnan ke Salt. Tujuannya ke maqam Nabi Allah Yusya’ bin Nun AS. Abu Zam’ah drive, yang ikut anjang, En Sanusi dan Ibu-ibu. En Sanusi baru sampai Jordan, tanah para Nabi dan Rasul, eloklah ziarah mereka dahulu. Mengambil berkat. Mereka pejuang-pejuang awal. Membawa manusia kepada Tuhan. Kita menjejaki langkah-langkah mereka.

Di dalam Al Quran, Allah ceritakan kisah pertemuan Nabi Musa AS dengan lelaki soleh yang ramai ulama mengatakan dia adalah Nabi Allah Khidir AS. Dalam pertemuan itu, Nabi Musa AS diiringi oleh seorang pembantu. Untuk pengetahuan korang, dialah Nabi Yusya’ yang kami sedang menuju ke maqamnya. Dia adalah pembantu Nabi Musa AS semasa hayat baginda dan penerus perjuangan baginda setelah wafatnya Nabi Musa.

Iktibar awal yang kita perolehi ialah, perlunya seorang pemimpin kepada pembantu. Jangan bekerja secara ‘Lone Ranger’. Juga sangat perlu melahirkan pelapis dalam perjuangan. Oleh itu program ‘All In One’ dalam GISB perlu disertai oleh seramai mungkin peserta. Jangan dijadikan alasan tiada bakat untuk mengelak dari ‘join’ program penting ini! Ini perjuangan! Ini proses melahirkan sistem! Ini proses melahirkan pelapis perjuangan. Apakah dalam berjuang nak tunggu ada bakat? Kenapa ada pantang dalam hidup kita? “Ana boleh buat semua kerja perjuangan tapi jangan suruh ana naik pentas, itu pantang ana.” Kenapa mesti ada pantang? Kitakan hamba. Hamba ada pantang ke? “Kau boleh perintahkan apa saja pada aku wahai Tuhan kecuali……, itu jangan! itu pantang aku!” Boleh ke begini? Beginikah sikap hamba?

Jadi, alang-alang anjang dah sampai ke maqam Nabi Yusya’ yang terletak di sebuah masjid yang indah di puncak anak bukit, dekat dengan sempadan Palestin (di bawah kekuasaan Israel), lebih baik anjang kongsi dengan korang sejarah Nabi Yusya’ ini. Nanti kalau korang berpeluang ziarah, adalah serba sedikit maklumat korang tentang peribadinya yang sangat mulia ini.

Nabi Yusya’ bin Nun terkenal sebagai Nabi yang Tuhan izinkan menahan terbenamnya matahari.

Setelah Nabi Musa AS wafat, Nabi Yusya’ bin Nun membawa Bani Israel untuk keluar dari padang pasir. Dalam sejarah kita biasa dengar disebut sebagai padang teh. Sebenarnya bukan di situ ada ladang teh. Mana ada orang tanam teh di padang pasir. Teh ditanam ditanam tinggi. Teh di sini asalnya bahasa Arab. Dari kalimah تاه -يتيه yang bererti sesat. Padang sesat. Padang pasir mereka disesatkan. (kalau salah mohon pakar-pakar bahasa membetulkan anjang)

Mereka berjalan hingga menyeberangi sungai Jordan dan akhirnya sampai di kota Jerico. Kota Jerico adalah sebuah kota yang mempunyai benteng dan pintu gerbang yang sangat kuat. Bangunan-bangunan di dalamnya tinggi-tinggi serta berpenduduk padat.

Nabi Yusya’ bersama kaumnya, Bani Israel, mengepung kota tersebut selama 6 bulan. Pada suatu hari, mereka bersepakat untuk menyerbu ke dalam. Dengan diiringi suara alat-alat bunyian dan pekikan takbir, serta kekuatan roh yang luar biasa, Tuhan bantu mereka menghancurkan benteng kota dan memasukinya.

Di dalam kota Jerico, mereka mengambil harta rampasan dan membunuh siapa saja yang cuba menghalang. Mereka juga memerangi beberapa orang raja yang berkuasa di Syam. Pertempuran itu berlaku pada hari itui Jumaat. Hampir sehari suntuk bertempur, peperangan belum juga berakhir sedangkan matahari sudah hampir terbenam. Bila tenggelam sahaja matahari bererti berakhirnya hari Jumaat dan masuk hari Sabtu. Sedangkan menurut syariat mereka, pada hari Sabtu dilarang berperang

Lalu Nabi Yusya’ pun berkata, “Wahai Matahari, sesungguhnya engkau hanya mengikuti perintah Allah SWT, begitu juga aku. Aku bersujud mengikuti perintahNya. Ya Allah, tahanlah matahari itu untukku agar tidak terbenam terlebih dahulu.”

Dengan izin Allah SWT, matahari itu berhenti, tidak terbenam dulu, hinggalah negeri itu berjaya ditakluki. Setelah Baitul Maqdis dapat dikuasai oleh Bani Israel, mereka pun tinggal di dalamnya dan Nabi Yusya’ yang memerintah mereka dengan kitab Allah, kitab Taurat sampai akhir hayatnya. Baginda kembali ke hadrat Allah SWT ketika berumur 127 tahun. Baginda hidup selama 27 tahun setelah wafatnya Nabi Musa as.

Dari Abu Hurairah RA, Rasulullah SAW pernah bersabda, “Sesungguhnya matahari itu tidak pernah tertahan untuk terbenam hanya karena seorang manusia yang bernama Yusya’ yaitu pada malam-malam dia berjalan ke Baitul Maqdis untuk berjihad.”

Diriwaytkan pula oleh Abu Hurairah RA dari Rasulullah SAW. Ada seorang Nabi dari Nabi-Nabi Allah yang ingin berperang, dan dia berkata, “Tidak boleh ikut bersamaku dalam peperangan ini, seorang laki-laki yang telah berkumpul dengan isterinya dan mereka mengharapkan seorang anak, tapi belum mendapatkannya. Begitu pula orang yang membangun rumah tapi atapnya belum selesai. Juga tidak boleh ikut bersamaku orang yang telah membeli kambing atau unta bunting yang dia tunggu binatang itu beranak.”

Maka berangkatlah Nabi itu berjihad. Ketika telah berada berhampiran daerah yang dituju, waktu Asar telah tiba atau hampir tiba, maka Nabi itu berkata kepada matahari, “Wahai matahari, engkau tunduk kepada perintah Allah dan aku pun demikian. Ya Allah, tahanlah matahari itu sejenak agar tidak terbenam.”
Maka Allah SWT menahan matahari itu hingga Nabi itu bersama kaumnya menakluki daerah tersebut. Kemudian mereka Mengumpulkan semua harta rampasan di sutau tempat. Namun tiba-tiba saja ada api yang menyambar, tetapi api tidak sampai membakar harta rampasan itu.
Nabi Yusya’ berkata, “Diantara kalian ada yang berkhianat, masih menyimpan sebagian harta rampasan. Aku harap seseorang dari setiap kabilah bersumpah kepadaku.”

Satu persatu seseorang dari tiap kabilah bersumpah. Tiba-tiba tangan Nabi Yusya’ melekat pada tangan dua atau tiga orang. “Kalian berkhianat,” teriak Nabi Yusya’.
Dan orang-orang yang berkhianat itu mengeluarkan emas sebesar kepala lembu. Emas itu kemudian dikumpulkan dengan harta rampasan lainnya. Harta rampasan itu dukumpulkan di sebuah tanah lapang, dan tiba-tiba saja datanglah api menyambar dan memakannya.

Rasulullah SAW bersabda, “Harta rampasan memang tidak pernah dihalalkan untuk umat sebelum kita, dan dihalalkan untuk kita karena Allah melihat kelemahan dan ketidakmampuan kita.”

Begitulah kisah Nabi Allah Yusya’ bin Nun. Seorang nabi tetapi bukan rasul. Seperti yang kita pelajari, jumlah nabi adalah sangat ramai iaitu seramai 124 ribu orang. Mereka tidak membawa syariat baru tetapi mengikuti syariat Rasul sebelumnya. Mereka menjadi contoh kepada manusia dari sudut ibadah dan akhlak. Rasul-rasul pula berjumlah 313 orang sedangkan yang wajib dipelajari seramai 25 orang yang nama mereka disebut di dalam Al Quran.

Hari ni nak ziarah maqam-maqam di Mu’tah pula. Siapa-siapa nak doa khusus, bolehlah kirimkan. Anjang cuba doakan kepada Allah di tempat-tempat yang berkat ini. Moga Allah kabulkan…

Sekian, ampun maaf.

Bilik En Sanusi, Jerash.
8.37am, Feb 21, 2014