Bahasa Arab Asas 18

.Isim Ghairul Munsorif
اَلْمَمْنُوعُ مِنَ الصَّرْفِ / غَيْرُ الْمُنْصَرِفِ
(Isim Ghairul Munsorif)
Isim Ghairul Munsorif adalah isim yang tidak boleh ditanwinkan dan dikasrahkan.
Contoh: عُثْمَانُ – مَسَاجِدُ – عُمَرُ – عَائِشَةُ
Syarat-syarat isim ghairul munsorif:
1. Ia bukan mudof (disandarkan pada isim yang lain)
Contoh:
صَلَّيْتُ فِى مَسَاجِدَ aku telah bersembahyang di masjid-masjid
مَرَرْتُ بِعُمَرَ aku melalui/melintas di depan Umar
Apabila isim ghairul munsorif ini jadi mudhof, maka batal hukumnya.
Contoh:
صَلَّيْتُ فِى مَسَاجِدِ هِم aku telah bersembahyang di masjid mereka
2. Tanpa alif dan lam
Contoh:
صَلَّيْتُ فِى مَسَاجِدَ
مَرَرْتُ بِعُمَرَ
Apabila isim ghairul munsorif ini dimulai dengan alif dan lam, maka batal hukumnya.
Contoh:
صَلَّيْتُ فِى المَسَاجِدِ aku telah bersembahyang di masjid itu.
Jenis-jenis isim yang masuk dalam kategori ghairul munsorif
1. Bentuk jamak yang berpola مَفَاعِلُ (shighah muntahal Jumu’)
Contoh: مَسَاجِدُ – مَقَاعِد
2. Isim maqsur yang berjenis muannas
Contoh: كُبْرَى – حُبْلَى
3. Isim mamdud yang berjenis muannas
Contoh: صَحْرَاءُ – حَمْرَاءُ
4. Nama perempuan
Contoh: مَرْيَمُ – عَائِشَةُ
5. Nama yang berpola فُعَلُ
Contoh: عُمَرُ – زُحَلُ
6. Nama yang diakhiri dengan tambahan alif dan nun ان
Contoh: عُثْمَانُ – سَلْمَانُ
7. Nama orang asing (bukan Arab) / nama ‘ajam
Contoh: إِبْرَاهِيْمُ – إِسْمَاعِيْلُ
Nota:
1. Isim maqsur yang bukan kelompok muannas, maka tidak termasuk isim ghairul munshorif.
Contoh: هُدًى – فَتًى
2. Semua nama orang yang diakhiri dengan ta marbutoh maka dia ghairul munsorif walaupun digunakan untuk nama orang laki-laki.
Contoh: مُعَاوِيَةُ – طَلْحَةُ
3. Nama negara dan bandar dikategorikan sebagai nama perempuan dan temasuk kelompok ghoirul munshorif.
Contoh: بَغْدَادُ – مِصْرُ

Bahasa Arab Asas 17

Dhomir (Gantinama Orang)

اَلضَّمِيْرُ

(Gantinama Orang)

A. Dhomir Munfasil

Dhomir Munfasil adalah dhomir yang penulisannya terpisah dengan perkataan yang lain.

Contoh:

هُوَ Dia (Seorang laki-laki)

هُمَا Mereka (Dua orang laki-laki/perempuan)

هُمْ Mereka (Para lelaki)

أَنْتَ Kamu/awak (Seorang laki-laki)

أنْتُمْ Kamu semua (Para lelaki)

Contoh:

هُوَ أُسْتاَذٌ (Dia adalah seorang Ustaz)

أَنَا مسْلِمٌ (Aku adalah seorang muslim)

B. Dhomir Muttasil

Dhomir Muttasil adalah dhomir yang penulisannya bersambung dengan perkataan yang lain.

Contoh:

كِتَابُهُ Bukunya (Buku milik laki-laki itu)

كِتَابُهُنَّ Buku mereka (Buku milik para perempuan itu)

كِتَابُُنَا Buku kami

C. Dhomir Mustatir

Dhomir Mustatir adalah dhomir yang tidak tertulis dalam kalimat akan tetapi tersembunyi dalam suatu perkataan.

Bersambung, insyaAllah….

Bahasa Arab Asas 16

ImagePembahagian Isim Dilihat Dari Sudut Binaan Akhirnya

تَقْسِيْمُ الاِسْمِ بِالنَّظَرِ إِلَى بُنْيَتِهِ

(Pembagian Isim Dilihat Dari Sudut Binaan Akhirnya)

 

A. Isim Ghairu Sohih Akhir

1. Isim Maqsur

Isim Maqsur adalah isim yang diakhiri dengan huruf alif lazimah.

Alif lazimah adalah huruf alif yang sentiasa melekat di akhir dari suatu perkataan. Alif lazimah kadang-kadang ditulis dengan huruf ya’, tetapi dalam sebutannya tetap dibaca sebagai huruf alif.

Contoh:

اَلْهُدَى (Petunjuk)

اَلْفَتَى (Remaja/Pemuda)

اَلْعَصَا (Tongkat)

2. Isim Manqus

Isim Manqus adalah isim yang diakhiri dengan huruf ya’ lazimah dan huruf sebelumnya berbaris bawah.

Contoh:

اَلْهَادِي (Pemberi petunjuk)

اَلْقَاضِي (Hakim)

اَلدَّاعِي (Penyeru)

3. Isim Mamdud

Isim Mamdud adalah isim yang diakhiri dengan huruf hamzah dan sebelumnya berupa alif za’idah (tambahan).

Contoh:

صَحْرَاءُ (Padang pasir)

سَمَاءٌ (Langit)

اِبْتِدَاءٌ (Permulaan)

B. Isim Sohih Akhir

Semua isim yang tidak masuk dalam kategori Isim Maqsur, Manqus ataupun Mamdud.

Contoh:

خَيْلٌ (Kuda)

حِمَارٌ (Keldai)

ثَوُبٌ (Baju)

Nota:

1. Jika isim mamdud berupa isim jamak, maka ia tidak boleh ditanwin.

2. Jika isim mamdud merupakan isim muannas, maka ia tidak boleh ditanwin.

3. Semua isim yang diakhiri dengan huruf-huruf sohih (kecuali hamzah) maka dia adalah isim sohih akhir..

Bahasa Arab Asas 15

Isim Ma’rifah dan Nakirah

 
تَقْسِيْمُ الاِسْمِ بِالنَّظَرِ إِلَى تَعْيِيْنِهِ
(Pembagian Isim Dilihat Dari Segi Ketentuannya)
 
1. Isim Nakirah
Isim Nakirah adalah isim yang belum jelas ketentuannya
Contoh:
مُسْلِمٌ (Seorang muslim)
كِتَابُ طَالِبٍ (Buku seorang pelajar)
2. Isim Ma’rifah
Isim Ma’rifah adalah isim yang sudah jelas ketentuannya
Contoh:
عُمَرُ (Umar)
كِتَابُ مُحَمَّدٍ (Buku Muhammad)
Kategori isim ma’rifah
1. Dhamir (gantinama)
Contoh:
هُوَ – أَنْتَ – أَنَا
2. Isim Isyarah (kata penunjuk)
Contoh:
هَذَا – ذَالِكَ
3. Isim Mausul (kata penyambung)
Contoh:
اَلَّذِيْ- اَلَّذِيْنَ
4. Isim ‘Alam (nama orang)
Contoh:
عُمَرُ  – مُحَمَّدٌ  – خَدِيْجَةُ
5. Isim yang ada alif dan lam
Contoh:
اَلْبَيْتُ –  اَلْمِصْبَاحُ  – اَلْمَسْجِدُ
6. Isim yang disandarkan pada isim ma’rifah yang lain
Contoh:
كِتَابُ مُحَمَّدٍ   –  صَاحِبُ البَيْتِ
Catatan:
1. Isim Nakirah biasanya mempunyai baris akhir yang bertanwin
Contoh:
مُسْلِمٌ – مِصْبَاحٌ
2. Nama orang walaupun bertanwin tetap dikatakan sebagai isim ma’rifah dan bukan sebagai isim nakirah.
Contoh:
مُحَمَّدٌ – زَيْدٌ
3. Apabila suatu isim disandarkan pada isim nakirah, maka dia adalah isim nakirah. Namun apabila disandarkan pada isim ma’rifah, maka dia adalah juga sebagai isim ma’rifah.
Contoh:
كِتَابُ طَالِبٍ – Isim nakirah
  كِتَابُ مُحَمَّدٍ – Isim ma’rifah
 

Bahasa Arab Asas 10 

ImageIsim Mufrad Dan Mutsanna

أَقْسَامُ الاِسْم

تَقْسِيْمُ الاِسْمِ بِالنَّظَرِ إِلَى عَدَدِه

(Pembagian Isim Dilihat Dari Sudut Jumlah Bilangannya)

1. Isim Mufrad adalah Isim yang jumlah bilangannya satu

Contoh:

(Seorang mukmin)

مُؤْْمِنٌ

(Seorang kafir)

كَافِرٌ

2. Isim Mutsanna adalah Isim yang jumlah bilangannya dua

Contoh:

(Dua orang mukmin)

مُؤْْمِنَانِ / مُؤْْمِنَيْن

(Dua orang kafir)

كَافِرَانِ / كَافِرَيْن

Cara pembentukan isim mutsanna

Dengan menambahkan huruf alif dan nun atau ya dan nun pada akhir isim mufradnya.

 اِسْمٌ مُفْرَدٌ + ان/ين

Contoh:

مُؤْْمِنٌ + ان/ين=> مُؤْْمِنَانِ/ مُؤْْمِنَيْن

كَافِرٌ + ان/ين=>كَافِرَانِ/كَافِرَيْنِ

 

Bersambung….

Bahasa Arab Asas 9

Syibhul Jumlah

شِبْهُ الْجُمْلَةِ

Syibhul jumlah adalah susunan perkataan yang mirip dengan jumlah (ayat). Ia terbahagi kepada 2; Zorof dan Jar Majrur

Zorof 

Zorof adalah kata yang digunakan untuk menunjukkan keterangan waktu atau tempat. Ia terbahagi 2;

i- ظَرْفُ الْمَكَانِ Zorof Makan (Tempat)

Contoh:

أمَامَ (depan),

وَرَاءَ (belakang) 

ii- ظَرْفُ الزَّمَانِ Zorof Zaman (Waktu)

Contoh: 

بَعْدَ (selepas),

قَبْلَ (sebelum) 

Jar Majrur

Syibhul Jumlah kedua ialah Jar Majrur iaitu bermula dari huruf jar dan diikuti oleh Isim selepasnya yang di panggil majrur.

Contoh: 

مِنَ السُوْقِ

Ertinya: Dari pasar itu

Nota: 

Isim yang terletak setelah huruf jar dan zorof maka secara umum berbaris akhir kasrah (Isim Majrur)

Contoh:

مِنَ السُوْقِ – جَرٌّ وَ مَجْرُوْرٌ

Ertinya: Dari pasar itu

أمَامَ المَنْزِلِ – ظَرْفٌ وَ مَجْرُوْرٌ

Ertinya: Di depan rumah itu

 

Bersambung….

Bahasa Arab Asas 8

Jumlah Mufidah (Ayat yang sempurna)

الجُمْلَةُ المُفِيْدَةُ  / اَلْكَلاَمُ

Jumlah mufidah adalah susunan perkataan yang boleh memberi faedah yang sempurna.(Ayat yang difahami maksudnya)

Contoh:

عَلِيٌّ مَِرْيضٌ

Ali adalah seorang pesakit

رَجَعَ عَلِيٌّ

Telah pulang Ali

Adapun susunan perkataan yang tidak memberikan faedah yang sempurna tidak dinamakan sebagai Jumlah Mufidah.

Contoh:

إِنْ رَجَعَ عَلِيٌّ

Jika (telah) pulang/kembali Ali….(Tidak sempurna kerana pendengar akan tertanya-tanya, jika Ali pulang apa yang terjadi? Apa yang saya kena buat, jika Ali balik? Ayat ini tergantung)

إِنْ رَجَعَ عَلِيٌّ فَأَكْرِمْهُ

Jika (telah) pulang/kembali Ali, maka muliakanlah ia. (Ayat ini sempurna kerana pendengar faham maksudnya)

Jumlah Ismiyah

Jumlah (ayat) ismiyah adalah jumlah yang dimulakan dengan isim.

Contoh:

عَلِيٌّ مَِرْيضٌ

Ali adalah seorang pesakit

مُحَمَّدٌ طَالِب ٌ

Muhammad adalah seorang pelajar.

Jumlah Fi’liyah

Jumlah fi’liyah adalah jumlah yang dimulakan dengan fi’il.

Contoh:

ذَهَبَ زَيْدٌ

Telah pergi Zaid

رَجَعَ عَلِيّ

Telah pulang Ali

 

Bersambung…..