***Sejarah Nahu Arab & Perjuangkan Abuya***

Salam ceria. Sunyi rumah ni bila 7 orang syabab dari 12 orang pergi belajar Bahasa Arab. 4 orang lagi bertugas di mat’am. Seorang lagi, menunggu di rumah. Membantu apa yang patut. Korang tentu pernah baca dalam hadis Rasulullah saw mengenai Imam Al Mahdi ada menceritakan pembela agama Islam dan keturunan Rasulullah (Bani Hashim) khususnya Imam Al Mahdi adalah seorang lelaki dari Bani Tamim. Dengan bukti-bukti ciri-ciri lahir hasil perjuangannya kita sangat yakin Abuyalah orangnya. Antara ciri yang paling ketara adalah sikapnya yang sangat memperjuangkan Imamul Mahdi.
Memperjuangkan IM sangat berisiko kerana musuh-musuh Islam khususnya yahudi sangat mengetahui bahawa IM lah yang akan mengalahkan yahudi, yang akan memenangkan Islam di akhir zaman. Maka dirancang secara sistematik sehingga persoalan Al Mahdi menjadi seolah-olah perkara yang salah untuk dibincangkan. Mereka merancang hingga lahirnya berpuluh-puluh (malah mungkin beratus-ratus) IM palsu. Mereka rosakkan fikiran umat bahawa IM membawa keganasan, hadis-hadis tentang IM dipertikaikan, siapa percaya kepada IM disesatkan. Tetapi Abuya tetap mempertahankan IMnya. Maka Abuya disesatkan bukan sahaja di akhbar, majalah, tv dan radio, malah di mimbar-mimbar masjid seluruh Malaysia.
Suatu hari ketika Abuya berada di sebuah rumah di Tmn Tun Dr Ismail, sepucuk surat diterima yang masa isinya mengancam akan meletupkan rumah itu dengan bom. Ertinya berlaku ancaman bunuh hasil dari perjuangan Abuya. Maka Abuya tinggalkan Malaysia menuju ke Singapura seterusnya ke Jordan. Di Jordan, BUJ menyatakan pendapatnya kepada Abuya bahawa persoalan Imam Al Mahdi bukanlah perkara asas dalam Islam. Apakata kalau diteruskan perjuangan tanpa sebut IM untuk mengelak pertembungan? Spontan Abuya marah, “Pemimpin besar nak datang, kamu suruh diam, kamu suruh tahan-tahan?”
Begitulah sikap Abuya sebagai PBT, pembela IM yang merupakan Bapa Syariat di akhir zaman. Maka jika kita ingin menjadi Ikhwan dan Asoib, kita mesti menjadi pembela PBT, pembela Abuya ertinya sentiasa menceritakan Abuya. Kita perjuangkan Abuya kerana beliau adalah anak kunci kebangkitan Islam Akhir Zaman. Kena bela Abuya, siapa yang Abuya katakan musuh, kita kena yakin dia musuh dan ber’mua’amalah’ dengannya sebagai musuh. Bukan khianat kepada Abuya, engkar arahan Abuya, dengan jadikan musuh sebagai kawan malah tempat rujuk. Kita bela Abuya dengan menguatkan jemaah Abuya, bukan buat jemaah lain. Kita bela Abuya dengan menjunjung dasar iaitu Abuya adalah pemimpin, bukan nak jadi pemimpin. Pemimpin pengganti. Bela Abuya dengan support bandar-bandar Abuya, bukan di masa Abuya dah buka projek-projek di London, Perancis, Jerman, Timur Tengah, Australia, Indonesia, sedang pesat nak bangunkan Yunan dan Uzbek, kita baru nak buka bandar di Negeri Sembilan. Mari kita membela Abuya. Moga-moga kita berjaya dalam tapisan demi tapisan ini agar layak menjadi ikhwan.
Di era membela Abuya, kita tetap akan teruskan momentum minggu Bahasa Arab kita. Pos ini kita fokus kepada sejarah Nahu Arab. Ok ke? Larat ke korang baca ni?
Haiya nabda’…Nahu tu biasanya disebut bapa bahasa Arab. Sorof ibu bahasa Arab. Dari satu perkataan, samada fiel madhi atau isim masdar, akan beranak pinak menjadi banyak dengan kaedah ilmu sorof. Tetapi dalam menyusun baris-baris, khasnya di hujung perkataan di dalam ayat, yang menentukan maksud sesuatu ayat, itulah tugas nahu. Begitulah, ibu mendidik dan membentuk semasa kecil. Ayah menyusun dan menentukan tugas dalam perjuangan.
Orang Arab di zaman Jahiliyah dan di awal Islam, bercakap sesama mereka dengan cara tradisi masing-masing. Lafaz-lafaz yang muncul, terbentuk dengan peraturan yang telah ditetapkan mereka secara ‘nature’, di mana orang muda belajar dari yang tua, anak mengambil bahasa dari orang tuanya dan seterusnya. Namun ketika Islam telah tersebar ke negeri Farsi dan Rom di zaman Khulafaur Rashidin, terjadinya banyak pernikahan di antara orang Arab dengan orang ‘ajam (bukan Arab), serta terjadi perdagangan dan pendidikan, menjadikan Bahasa Arab bercampur baur dengan bahasa ‘ajam. Orang yang fasih bahasanya menjadi janggal bila berbahasa. Orang ramai berkomunikasi dalam Bahasa Arab yang salah tapi mereka anggap betul atau tak merasakan itu satu kesalahan sehingga hilanglah keindahan Bahasa Arab.
Penyusunan Nahu Arab bermula bila Saiyidina Ali RA mendapat pengaduan dari Abul Aswad Ad Duali tentang kesilapan berbahasa Arab yang mengubah makna.
Satu malam Abul Aswad Ad Duali dari Bani Kinanah sedang berjalan-jalan dengan anak perempuannya. Ketika anaknya mendongakkan wajahnya ke langit dan melihat keindahan bintang-bintang lalu ia berkata,
مَا أَحْسَنُ السَّمَاءِ
“Apakah yang paling indah di langit?”
Dengan meng’kasrah’ hamzah, yang bermaksud soalan atau pertanyaan. Bapanya menjawab,
نُجُوْمُهَا يَا بُنَيَّةُ
“Wahai anakku, Bintang-bintangnya”
Namun anaknya menyanggah dengan mengatakan,
اِنَّمَا اَرَدْتُ التَّعَجُّبَ
“Sesungguhnya aku ingin mengungkapkan kekaguman”
Bapanya mengatakan, kalau begitu sebutlah,
مَا اَحْسَنَ السَّمَاءَ
“Betapa indahnya langit.”
Bukan,
مَا اَحْسَنُ السَّمَاءِ
“Apakah yang paling indah di langit?”
Dengan mem’fathah’kan hamzah…
Peristiwa kedua pula ketika Abul Aswad Ad Duali lalu di depan seseorang yang sedang membaca Al Quran, (ketika itu tulisan mashaf Al Quran belum bertitik dan berbaris) ia mendengar orang itu membaca surah At Taubah ayat 3 dengan bacaan,
أَنَّ اللهَ بَرِىءٌ مِّنَ الْمُشْرِكِينَ وَرَسُولِهُ
Dengan meng’kasrah’kan huruf lam pada perkataan ‘rasuulihi’ yang sepatutnya di ‘dhommah’kan. Menjadikan artinya “…Sesungguhnya Allah berlepas diri dari orang-orang musyrik dan rasulnya..” hal ini menyebabkan makna ayat itu berubah dan menyesatkan.
Sepatutnya kalimah tersebut adalah,
أَنَّ اللهَ بَرِىءٌ مِّنَ الْمُشْرِكِينَ وَرَسُوْلُهُ
“Sesungguhnya Allah dan Rasul-Nya berlepas diri dari orang-orang musyrikin.”
Bila mendengar bacaan ini, Abul Aswad Ad Duali menjadi ketakutan, ia takut hilang keindahan Bahasa Arab dan lenyap kehebatannya, lebih-lebih lagi ia boleh membawa kekufuran bila yang dibaca adalah kalamullah Al Quran, sedangkan ia terjadi di awal empayar Islam. Maka diadukan isu tersebut kepada Khalifah Saiyidina Ali RA lalu ia memperbaiki keadaan ini dengan membuat pembagian kata, bab ‘inna dan saudaranya’, bentuk ‘idhofah (penyandaran)’, kalimat ‘ta’ajjub (kekaguman)’, kata tanya dan selainnya, kemudian Saiyidina Ali RA berkata kepada Abul Aswad Ad Duali,
اُنْحُ هَذَا النَّحْوَ
“Ikutilah jalan ini”
Dari kalimat inilah, ilmu kaedah Bahasa Arab disebut dengan ilmu nahu. (Erti ‘nahu’ pada bahasa adalah ‘arah’)
Kemudian Abul Aswad Ad-Duali melaksanakan tugasnya dan menambah kaedah tersebut dengan bab-bab lainnya sampai terkumpul bab-bab yang agak sempurna.
Dari Abul Aswad Ad Duali inilah muncul ulama-ulama Bahasa Arab lainnya, seperti Abu Amru bin ‘alaai, kemudian Al Khalil Al Farahidi Al Basri (Penyusun ilmu Arudh dan penulis Mu’jam pertama) , sampai ke Sibaweh dan Kisaie (pakar ilmu nahu, dan menjadi rujukan dalam kaedah Bahasa Arab).
Setelah berlalu masa yang agak panjang kaedah Bahasa Arab berpecah menjadi dua mazhab, iaitu:
1-Mazhab Basrah
2-Mazhab Kufah (sedangkan kedua-duanya bukan termasuk daerah Jazirah Arab). Kedua mazhab ini tersebar luas dan masing-masing menyusun kitab-kitab ilmu nahu yang sampai kepada kita sekarang.
Ok, begitulah serba sedikit sejarah awal ilmu nahu. Rupa-rupanya dari arahan Saiyidina Ali RA, patutlah ada keberkatannya. Di akhir zaman ini, moga-moga para Ikhwan pula yang membudayakan bahasa Arab yang tepat kerana bahasa Arab yang dituturkan hari ini di seluruh dunia Arab sudah sangat jauh dari Bahasa Al Quran. Akan berlaku nanti para Ikhwan dan Asoib lah yang paling memperjuangkan Bahasa Arab fushah. Mudah-mudahan ia juga di kira sebagai membela Abuya. Amin.
Musolla Duwar Qubbah
10.11am, Okt 8, 2012
.

Advertisements

One thought on “***Sejarah Nahu Arab & Perjuangkan Abuya***

  1. Teringat satu kisah lucu ttg hajjaj meminta seorang a’rabi membacakn sepotong ayat yg trtulis d atas satu belulang yg dbawanya. Lalu org trsebut mmbacanya begini:
    فبدل الله سنناتهم خشبات
    dikeranakn tulisan ketika itu tiada titik dan baris. Sedangkan ayat sebenarnya adalah:
    فبدل الله سيئاتهم حسنات
    Maka gelak berdekah-dekahlah hajjaj hingga terjatuh dari keldainya. ;D

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s