***Puasa Bukan Kejar Fadilat***

ImageImageSalam ceria. Bila baca balik cerita-cerita di sebalik Ekspo ‘Saham Akhirat’ di Segambut, terasa besar bantuan Tuhan untuk GISB. Tak sempat kongsi semuanya di blog. Sapa yang nak cerita tu, sila bb anjang. “̮ ƗƗɐƗƗɐƗƗɐ 🙂 ƗƗɐƗƗɐƗƗɐ “̮ 

Hari ni nak berbuka di Hotel, kat KL. Dah jadi budaya sebahagian orang Malaysia berbuka di hotel. Dengan buffet yang berbagai-bagai harga, maka menderitalah perut diisi dengan macam-macam juadah selepas Maghrib. Semalam anjang buka kurma, tembikai dan kuih je. Makan malam nasi, keli goreng, ‘sambal penyek’ Mbak Neng, jeruk buah zaitun Syria dan sayur berkuah. Petang ni, pegi hotel ni tak tau la, makan apa…Tapi orang dah ajak, pegilah juga. Nak jaga hati orang.

Nafsu kata: ‘Inilah peluang kau makan, orang belanja, makan tanpa hisab!.Makan puas-puas. Kau bukan ada duit pun kalau nak pegi sendiri.’ 

Akal pula berkata: ‘Hati-hati makan, kau tu dah 42 tahun, kolestrol banyak, kang tak sempat raya dah pegiii dulu, mula-mula masuk ICU, pastu ke bilik depan sikit- I don’t see you!!.’ 

Roh kata,… malangnya roh anjang tak aktif lagi, tak mau berkata-kata. Selalunya dia menyesal bila dah terlanjur… Atk 

 

Sementara menunggu bas datang, mari ulangkaji kuliah puasa. Mutiara Minda Abuya yang sangat berharga. Terima kasih Abuya kerana memberi panduan tanpa mengharapkan apa-apa balasan. Abuya harap kita jadi orang bertaqwa. Abuya tunggu 10 orang bertaqwa untuk daulah yang dijanjikan. Mari kita usahakan taqwa, kejar taqwa, bukan fadhilat.

 

Puasa Bukan Kejar Fadhilat

 

Ramadhan adalah bulan ibadah, namun janganlah kita termasuk orang yang tertipu dalam puasa dengan fadhilat-fadhilat. Di masjid-masjid, kerana harapkan fadhilat itulah, minggu terakhir, ramai orang yang sembahyang tarawih. Dalam hadis ada menceritakan tentang kelebihan sembahyang tarawih tetapi bagaimana nak tafsirkan agar tak tertipu?

 

Sepertilah kita jadi petani. Adakah orang berkata bila nak buat ladang itu? Mari kita tanam-tanam untuk dapatkan buah? Mana ada orang kata begitu. Zaman ini terutamanya, orang sibuk fikirkan bagaimana nak pilih benih, nak tanam benih, nak pilih baja. Bila dah tanam, kita fikir macamana nak jaga. Ada ke sebut buah? Buah tu dah maklum. Kalau tepat penanamannya dan penjagaannya, pasti dapat ‘yang terbaik dari ladang!!’ Kalau sembahyang itu betul, pasti fadhilat dapat. Itu Tuhan yang tentukan. Tak usah fikirlah fadhilat puasa. Walaupun kita tak pernah belajar tentang fadhilat, insyaAlalh dapat fadhilat itu. Orang yang fikir fadhilat, cuba renungkan! Bolehkah dapat buah dari pohon yang tidak subur? Nanti orang salah guna. Orang yang kejar fadhilat, mana ada yang perangainya berubah hasil ibadah. Kalau tak ubah perangai, boleh kah dapat fadhilat? 

 

Katalah orang tak pernah belajar tentang lailatul qadar tapi dia belajar puasa dengan menghayati, apakah dia tak dapat pahala lailatul qadar? Sedangkan kalau ada orang yang belajar dan faham betul tentang lailatul qadar tetapi puasa dan amal ibadahnya tak ikut displin, tak hayati, dapatkah pahala lailatul qadar? Tak. Tak tahu fadhilat, tak berdosa tapi kalau tak hayati amalan, berdosa. 

 

Sepertilah kita dengan mak ayah kita. Kalau kita buat kerja khusus untuk mak ayah, kita tentu tak berfikir sama sekali apakah dia nak beri makan, dia nak hukum ke, yg penting aku buat kerja ini kerana mak ayahku. Tentu tidak sama orang yang kerja dengan mak ayah untuk dapatkan harta dari mak ayah. Ataupun orang yang buat kerja, takut mak marah, tak bagi makan. Jadi kalau berkhidmat kerana mengharapkan balasan daripada mak ayah, tentu tak ada kesan apa-apa di hatinya. Tapi kalau berkhidmat dengan tujuan semata-mata untuk mak ayah, ia manambah kasih-sayang. Macam kitalah dapat hadiah tak sama dengan dapat orang yang memberi hadiah. Mungkin bila kerana orang itu, kita sibuk macam mana nak berhadapan dengan orang itu. tapi kalau kerana hadiah, kita lupa pemberi hadiah.

 

Mungkin orang itu hendak fadhilat ramadhan, dari sekarang sudah meriah, hendakkan fadilat. Hamba yang hendakkan Tuhan mula berdebar-debar : ‘Macam mana ibadah aku di bulan Ramadhan ni?’. Tidak sama rasa mereka. Orang yg nak Tuhan, berhadapan dengan Ramadhan, hati takut. tapi kalau untuk fadilat, telah meriahlah dari sekarang. Seronok mengira-ngira fadilat, malam pertama dapat apa, kedua dapat apa. sebab itu kita dapat kesan orang ramai datang terasa meriah, terasa nak kenduri nampak mcam sibuk. Tapi kalau kerana Allah lain : ‘Nak jalan tak seronok, dalam ramai orang terasa keseorangan, nak berbual-bual dengan kawan rasa tak minat. Berbeza. Macam orang sembahyang. Ada yang takut Allah, ketika wudhu’ pun dah pucat. tapi setengah orang bahagia, nak dapat pahala. Hati sendiri boleh rasa. Bacalah hati kita ni. Hati kita masing-masing. Nak fadilat ke nak Allah.

 

Sebab itu Tuhan ajar, Islam ini anak kuncinya kenal Tuhan. Sebab itu dari kecil disuruh kenal Tuhan, bukan kenal syariat. Hadis, “Awal-awal agama, mengenal Allah.” Ajarkan anak-anak mengenal Tuhan, bukan syariat. Bukan kenal puasa dan sembahyang. Kenal Tuhan dulu. Kalau anak-anak itu dari kecil dah kenal Tuhan, mujahadah tak susah sangat. Takut nak buat dosa. Kita susah nak mujahadah sebab anak kunci tak dapat. Apa-apa hal pun mesti kenal Tuhan. Tapi kalau macam kita ini, kalau nak mujahadah, fikir-fikir dulu, susah sikit. Orang yang tauhidnya dihayati, automatik menolak kejahatan itu.

 

Apa yang kita dengar bila ibadah kita nak minta sesuatu dari Tuhan. Tak terfikir aku beribadah aku nak minta sesuatu dari Tuhan. Kita faham sembahyang nak pahala, itu bukan ta’abbud (pengibadatan). Bila kita puasa minta fadhilat dari Tuhan, padahal kita beribadah, Tuhan nak sesuatu dari kita. konsep ibadah pun dah terseleweng. Seolah Tuhan berkata begini engkau sembahyang sembah Aku, aku nak tagih janji engkau takut dengan Aku. Ini tak, kita tagih fadhilat dari Tuhan, itu hak Tuhan mengapa nak tagih hak Tuhan? padahal Tuhan nak dari kita! Sudahkah kita tunaikan? 

 

Saya buat contoh: Katalah di kampung kita ada orang kaya, pemurah ataupun ada raja pemurah, orang besar yang pemurah setiap tahun atau setiap bulan dia beri hadiah. Dia beri itu ada syarat, orang kampung pun pergi nak ambil. Dia punya syarat siapa yang dapat buat begian-begian aku akan beri hadiah. Ada syarat. Orang kampung itu nak hadiah mesti tunaikan syarat. Kita nak hadiah kenapa tak tunaikan syarat, mengapa? Jangan fikirkan hadiah, tapi fikirkan syaratnya. Begitu juga Tuhan, nak dapat fadhilat bila kita dapat tunaikan syarat-syaratnya. Dengan kata lain: Aku akan beri hadiah kepada kamu bilamana kamu bertaqwa. Dari sembahyang dan ibadah kamu, kamu jadi jadi orang bertaqwa atau tidak? Ada tuntutan Tuhan dari kita dahulu, baru dapat anugerah. Kita nak dapat dari Tuhan, kena fikir yang dari kita apa? Begitu juga puasa di bulan Ramadhan. bila dapat ditunaikan tuntutan kepada Tuhan, baru dapat hadiah. Dengan kata-kata lain segala fadhilat Ramadhan, sembahyang, puasa, baca Quran, wirid zikir lihat kalau bertaqwa atau tidak, kalau bertaqwa jangan susah hati automatik dapat. Soalnya kamu bertaqwa atau tidak, kalau tak bertaqwa, fadhilat pun tak dapat, pernahkah kita diajar begitu selama ini? Selama ini kita belajar kalau buat ini dapat ini. Pernahkah kita diajar bila buat ibadah begini perasaannya begini, bila buat ibadah begini perasaanya begini. perasaan itulah taqwa, itulah ibadah, itulah rasa kehambaan, itulah rasa bertuhan, Kalau rasa-rasa itu tak ada, fadhilat-fadhilat itu apa ertinya. Tak ada erti apa-apa. macam seorang raja, lebih-lebih lagi raja sombong dengan kebesarannya. kalau rakyatnya berhadapan dengan dia, apa yang dia suka. Kalau seorang datang dengan rasa takut, raja suka, kalau datang berdepan dengan raja dengan cekak pinggang, kena halau. Buat kurang ajar depan raja. Begitu juga depan Tuhan, Raja segala raja, lebih-lebih lagi. 

 

Setelah kita bahas ibadah yang dikatakan agama itu, siapa beribadah dengan baik rupanya tak jadi ibadah. Pergi haji tak jadi ibadah, buat umrah tak jadi ibadah, tertipulah kita selama ini. Jadi Ibadah itu yang Tuhan mahu rasanya, sesuai dengan kebesaran Tuhan, apa yang ada pada Tuhan. Apa yang ada? Dia hendak kena rasa, kalau Tuhan Besar terasa kebesaran Tuhan. kalau Tuhan beri rezeki terasa Tuhan beri rezki, bila sihat terasa Tuhan yang beri kesihatan bukan doktor. Nampaknya ibadah yang bersifat agama pun tak jadi ibadah. Kalau selama ini orang yang beribadah dianggap orang baik rupanya tak baik, orang jahat. Orang macam itu berjuta-juta orang bila mati sebenarnya dia mati sebagai orang jahat, nampak beribadah tapi tidak beribadah yang sebenarnya.

———————————–

Setelah kita menempuh Ramadhan bulan rahmat dan berkat

Selepas itu jangan pula kita jadikan bulan-bulan berikutnya bulan laknat

Setelah kita berada di bulan Ramadhan kita agak baik sedikit

Jangan pula selepas itu kita jadikan bulan-bulan berikutnya bulan membuat jahat

Setelah kita menempuh bulan keramat

Jangan pula selepas itu kita menempuh bulan-bulan kifarah

Bulan Ramadhan bulan maghfirah

Apakah bulan berikutnya kita membuat dosa berleluasa

Kemudian menunggu pula Ramadhan akan datang 

Kita cuba membuat baik selepas itu kotorkan semula?!

Begitukah kita bersikap dengan Tuhan?

Ada bulan mujahadah pada kita 

Ada pula kita anggap bulan meredah dosa buat apa sahaja

Apakah kita mengadap Tuhan, macam kita mengadap raja dunia?!

Depan raja pura-pura baik, di belakang raja buat jahat?!

Dengan Tuhan tidak ada istilah di depan dan di belakang-Nya

Dengan Tuhan kita setiap saat dan setiap detik berhadapan dengan-Nya

Cuma Tuhan berhadapan tidak berkafiat dan bercara

Tidak bolehlah kita bersikap dengan Tuhan 

macam kita bersikap dengan raja dunia

Berhadapan dengan Ramadhan macam berada di kebun yang luas 

Kita memetik berbagai-bagai jenis buah dengan banyaknya

Keluar dari kebun kita dapat makan buah dan mengagihkan buahnya

Buah-buah itu yang dapat dimanfaatkan selepas keluar kebun, itulah hasil kebun

Ertinya Ramadhan yang berkat 

kalau kita dapat mengutip kebaikan kita jadi orang baik

Selepas Ramadhan orang yang baik

Kebaikannya dapat dirasa oleh masyarakat

Mengapa setelah menjadi orang baik jadi orang jahat?!

Sebenarnya di bulan Ramadhan lagi kita belum jadi orang baik

Kejahatan yang ada pada kita di bulan Ramadhan sangat tersembunyi

Kerana dimeriahkan oleh syariat lahir

Hakikatnya di sebalik syariat itu ada kejahatan yang tersembunyi

Apabila berada di luar Ramadhan 

Kejahatan yang tersembunyi itu lahir semula

Di waktu itu dia tidak boleh berpura-pura

 

Ok, setakat itu sahaja. Terima kasih Abuya atas panduan yang diberi, berilah kami kekuatan untuk mengamalkan dan menghayatinya. Layakkan kami untuk memperjuangkannya.

Ampun maaf.

 

OTW ke hotel, KL.

4.10pm, Jul 24, 2012.

Advertisements

2 thoughts on “***Puasa Bukan Kejar Fadilat***

  1. Salam rindu…..Faham “individualisma” itu sangat halus. Katalah kita sejak dari kecil tidak tinggal puasa kerana hasil didikan keluarga yang semua ahli keluarga kita puasa. Kalau hasil didikan, susah nak tinggalkan puasa. Tetapi bagi kita yang ada faham “individualisma”, terselit dihati kita, “Bila saya puasa tentu banyak dapat fadhilat itu dan ini,” Baik aku puasa. Fadhilat yang diperjuangkan, hendak ikhlas sangat susah. Masih tidak terlepas dari kepentingan diri sendiri. Itu sudah masuk ” individualisma “. Ia sangat halus. Kita jadi tidak ikhlas lagi.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s