Solehuddin Al Ayubi (part ii)

'Seruan Jihad telah memanggil kita'

Salam ceria, salam akhir Ramadhan. Malam tadi tengok National Geografi tentang sambutan raya orang-orang kampung di Malaysia. Allah, teringat tanah air. Teringat Kampung Tengah, Bakri. Teringat Batu Hampar…Zar pulak baru bb dari kedai songkok Yus di Taiping. ‘Di hari raya, terkenang daku kepada si dia, kampungku indah nun jauh di sana Ayah serta bondaku…Apakan daya, masa tak akan kembali…Dendang Perantau.’ , ok tak leh layan sangat jiwa jiwang-jiwang ni. Tengah cite panglima besar, ingat takbir ala Malaysia…. Kacau. •нëнëнëнëнë•‎​•нëнëнëнëнë•‎​ .Ok, korang dah habis baca part i? Kalau tak baca lagi, terputus, tak faham nanti.!!

Tak kenal maka tak cinta, mari kita mengenali Sultan Solahuddin Al Ayubi. Namanya Solahuddin Yusuf bin Najmuddin Ayyub dilahirkan di Tikrit, Irak pada tahun 532 Hijrah /1138 Masihi dan meninggal dunia pada tahun 589 H/1193 M di Damsyik.

Solahuddin dilahirkan dari keluarga berbangsa Kurdi di kota Tikrit lebih kurang 140km barat laut kota Baghdad, dekat sungai Tigris (sama tempat kelahiran dengan bekas presiden Iraq yang terkenal Saddam Hussein). Semasa dilahirkan keluarganya dihalau dari Tikrit oleh pemerintah Baghdad kerana dituduh penghianat. Dalam perjalanan ke Alleppo (Halab, Syria) Salahudin dilahirkan sehingga ayahnya berkata anakku ini dilahirkan ketika aku dalam kesusahan. Aku bimbang kelahirannya membawa maksud tidak baik. Tiada siapa menyangka bayi itu bakal menjadi pahlawan terbilang. Ya, korang tengoklah, kesusahan adalah ‘guru’ yang baik, kalau pandai menerimanya. Seperti Abuya putera Pilin, siapa sangka berjaya membina jemaah yang dihormati kawan ditakut lawan, bahkan selepas pemergiannya jemaahnya semakin mengugat yahudi dan wahabi.

'Terima kasih Abuya kerana mengenalkan kami siapa Sultan Solahuddin Al Ayubi'

Masa kecilnya selama sepuluh tahun dihabiskan dengan belajar di Damascus di lingkungan anggota dinasti Zengki yang memerintah Syam (sekarang Syria), iaitu Nuruddin Zengki.

Selain belajar ilmu-ilmu Islam, Solahuddin juga mendapat ilmu dan latihan ketenteraan dari bapa saudaranya Asaduddin Syirkuh, seorang panglima perang Turki Seljuk. Pada tahun 558 H/1163 Masihi, panglima Asaduddin membawa Solahuddin Al Ayubi yang ketika itu berusia 25 tahun ke Mesir.

Di Mesir Solahuddin mengubah cara hidupnya kepada yang lebih keras. Dia bertambah warak dan menjalani hidup yang lebih berdisiplin dan sederhana. Dia mengenepikan corak hidup senang dan memilih corak hidup sederhana yang menjadi contoh kepada tenteranya. Dia menumpukan seluruh tenaganya untuk membina kekuatan Islam bagi menawan semula Jerusalem.

Langkah pertama panglima Asaddudin Syirkuh ialah untuk menundukkan Daulah Fatimiyah di Mesir yang diperintah oleh Aliran Syiah Ismailiyah yang semakin lemah. Usahanya membuahkan kejayaan. Khalifah Daulah Fatimiyah terakhir Adhid Lidinillah dipaksa oleh Asaduddin Syirkuh untuk menandatangani perjanjian. Akan tetapi, Wazir (menteri) besar Shawar merasa cemburu melihat Syirkuh semakin popular di kalangan istana dan rakyat.

Dengan senyap-senyap dia pergi ke Baitul Maqdis dan meminta bantuan dari pasukan Salib untuk menghalau Syirkuh daripada berkuasa di Mesir. Pasukan Salib yang dipimpin oleh King Almeric dari Jerussalem (Baitul Maqdis) menerima baik jemputan itu. Maka terjadilah pertempuran antara pasukan Asaduddin dengan King Almeric yang berakhir dengan kekalahan Asaduddin. Setelah menerima syarat-syarat damai dari kaum Salib, panglima Asaduddin dan Solahuddin dibenarkan balik ke Damsyik.

Kerjasama Wazir besar Shawar dengan orang kafir itu telah menimbulkan kemarahan Amir Nuruddin Zengki dan para pemimpin Islam lainnya termasuk Kerajaan Abbasiyah di Baghdad. Lalu dipersiapkannya tentera yang besar yang tetap  dipimpin oleh panglima Syirkuh dan Shalahuddin Al Ayubi untuk menghukum si pengkhianat Shawar. King Almeric terburu-buru menyiapkan pasukannya untuk melindungi Wazir Shawar setelah mendengar kemaraan pasukan Islam. Akan tetapi Panglima Syirkuh kali ini bertindak lebih pantas dan berjaya mengalahkan pasukan King Almeric dan menghalaunya dari bumi Mesir dengan aib sekali.

Panglima Syirkuh dan Solahuddin terus mara ke ibu kota Kaherah dan mendapat tentangan dari pasukan Wazir Shawar. Akan tetapi pasukan Shawar hanya dapat bertahan sebentar saja, dia sendiri melarikan diri dan bersembunyi. Khalifah Al-Adhid Lidinillah terpaksa menerima dan menyambut kedatangan panglima Syirkuh buat kali kedua.
Suatu hari panglima Solahuddin Al Ayubi menziarahi ke kubur seorang wali Allah di Mesir, ternyata Wazir Besar Shawar dijumpai bersembunyi di situ. Shalahuddin segera menangkap Shawar, dibawa ke istana dan kemudian dihukum bunuh.

Khalifah Al-Adhid melantik panglima Asaduddin Syirkuh menjadi Wazir Besar menggantikan Shawar. Wazir Baru itu segera melakukan pemulihan dan pembersihan pada setiap institusi kerajaan secara berperingkat. Sementara anak saudaranya, panglima Solahuddin Al Ayubi diperintahkan membawa pasukannya mengadakan pembersihan di kota-kota sepanjang sungai Nil sehingga Aswan di sebelah utara dan bandar-bandar lain termasuk bandar perdagangan Iskandariah.
Wazir Besar Syirkuh tidak lama memegang jawatannya, kerana beliau meninggal dunia pada tahun 565 H/1169 M. Khalifah Al Adhid melantik panglima Solahuddin Al Ayubi menjadi Wazir Besar menggantikan Syirkuh dengan mendapat persetujuan pembesar-pembesar Kurdi dan Turki. Walaupun berkhidmat di bawah Khalifah Daulah Fatimiyah, Solahuddin tetap  menganggap Amir Nuruddin Zengki sebagai ketuanya.

Nuruddin Zengki berulang kali mendesak Solahuddin agar menangkap Khalifah Al Adhid dan mengakhiri kekuasaan Daulah Fatimiyah untuk seterusnya diserahkan semula kepada Daulah Abbasiyah di Baghdad. Akan tetapi Solahuddin yang dibantu Tuhan dengan kebijaksanaan tidak mahu bertindak terburu-buru, beliau memperhatikan keadaan sekelilingnya sehingga musuh-musuh dalam selimut betul-betul lumpuh.

Pada tahun 567 H/1171 Masihi, barulah Solahuddin mengumumkan berakhirnya Daulah Fatimiyah dan kekuasaan diserahkan semula kepada Daulah Abbasiyah. Maka doa untuk Khalifah Al Adhid pada khutbah Jumaat hari itu telah ditukar kepada doa untuk Khalifah Al Mustadhi dari Daulah Abbasiyah.

Ketika pengumuman peralihan kuasa itu dibuat, Khalifah Al Adhid sedang sakit kuat, sehingga beliau tidak mengetahui perubahan besar yang berlaku di dalam negaranya dan tidak mendengar bahawa Khatib Jumaat sudah tidak mendoakan dirinya lagi. Sehari selepas pengumuman itu, Khalifah Al-Adhid meninggal dunia dan dikebumikan sebagaimana kedudukan sebelumnya, yakni sebagai seorang Khalifah.

Dengan demikian berakhirlah kekuasaan Daulah Fatimiyah yang dikuasai oleh kaum Syiah selama 270 tahun. Keadaan ini sememangnya telah lama ditunggu-tunggu oleh golongan Ahlussunnah di seluruh negara Islam lebih-lebih lagi di Mesir sendiri. Apalagi setelah Wazir Besar Shawar berkomplot dengan kaum Salib musuh Islam. Kembalinya kekuasaan kepada golongan Sunni itu telah disambut meriah di seluruh wilayah-wilayah Islam, lebih-lebih di Baghdad dan Syam atas restu Khalifah Al Mustadhi dan Amir Nuruddin Zengki.

Mereka sangat berterima kasih kepada Panglima Solahuddin Al Ayubi yang dengan kebijaksanaan dan kepintarannya telah menukar suasana itu secara aman damai. Tanpa pertumpahan darah. Serentak dengan itu pula, Wazir Besar Solahuddin Al Ayubi telah merasmikan Universiti Al Azhar yang selama ini dikenal sebagai pusat pengajian Syiah kepada pusat pengajian Ahlussunnah Wal Jamaah. Semoga Allah membalas jasa-jasa Solahuddin.
Walaupun sangat pintar dan bijak mengatur strategi dan berani di medan tempur, Solahuddin berhati lembut, tidak mahu menipu atasan demi  kekuasaan dunia. Beliau tetap  setia pada atasannya, tidak mahu merampas kuasa untuk kepentingan peribadi. Kerana apa yang dikerjakannya selama ini hanyalah mencari peluang untuk menghalau tentera Salib dari bumi Baitul Maqdis. Untuk tujuan ini, beliau berusaha menyatu padukan wilayah-wilyah Islam terlebih dahulu, kemudian menghapuskan para pengkhianat agama dan negara agar peristiwa Wazir Besar Shawar tidak berulang lagi.

Dalam bulan Zulkaedah 570 Hijrah (Mei 1175 Masihi), Khalifah Abbasiyyah mengisytiharkan Solahuddin Al Ayubi sebagai Sultan Mesir dan menggelarkan dirinya sebagai Sultan Al Islam wal Muslimin. Pada tahun itu juga beliau membina kota pertahanan di Kaherah.

Di Mesir, setelah beliau berkuasa penuh, tetapi beliau masih tetap  taat setia pada kepimpinan Nuruddin Zengki dan Khalifah Abbasiyah di Baghdad. Pada tahun 1173 M, Amir Nuruddin Zengki wafat dan digantikan oleh puteranya Ismail yang ketika itu baru berusia 11 tahun dan bergelar Mulk al Soleh. Para ulama dan pembesar menginginkan agar Amir Solahudin mengambil alih kuasa kerana tidak suka kepada Mulk al Soleh keran selalu cuai melaksanakan tanggungjawabnya dan suka bersenang-senang. Akan tetapi Solahuddin tetap  taat setia dan mendoakan Mulk al Soleh dalam setiap khutbah Jumaat, bahkan mengabadikannya pada mata wang syiling.

Apabila Damsyik terdedah pada serangan kaum Salib, barulah Solahudin menggerakkan pasukannya ke Syam untuk mempertahankan kota itu daripada jatuh. Tidak lama kemudian Ismail wafat, maka Solahuddin menyatukan Syam dengan Mesir dan menubuhkan Imarah Al Ayyubiyah dengan beliau sendiri sebagai Amirnya yang pertama. Tiada berapa lama kemudian, Sultan Solahuddin berjaya menggabungkan negeri-negeri An Nubah, Sudan, Yaman dan Hijaz ke dalam kekuasaannya yang besar. Negara di Afirka yang telah diduduki oleh askar Salib dari Normandy, juga telah dapat direbutnya dalam masa yang singkat. Dengan ini kekuasaan Solahuddin telah cukup   besar dan kekuatan tenteranya cukup   ramai untuk mengusir tentera kafir Kristian yang menduduki Baitul Maqdis selama berpuluh tahun.

Sifatnya yang lemah lembut, zuhud, wara’ dan sederhana membuat kaum Muslimin di bawah kekuasaannya sangat mencintainya. Demikian juga para ulama sentiasa mendoakannya agar cita-cita sucinya untuk merampas semula Tanah Suci berhasil dengan segera.

Ok, dah panjang sangat. Korang macam tak semangat je baca. Mungkin kerana hati sangat cemas sekarang. Cemas dengan Tuhan tu bagus. Mari kita banyakkan doa di bulan yang mulia ini.. A tolong jadikan hati kami seperti hati Sultan Solehuddin Al Ayubi. A tolong jadikan hati kami seperti hati BUJ yang sangat cintakan perjuangan PBT, sangat komited dalam perjuangan dan pengorbanan. Wahai NM tolong rawat dan sehatkan KB dari segala serangan sihir yahudi. Jangan lupa pagar diri dulu,
Tangan kanan anjang kebas dari malam tadi sebab lalai, tak pagar. Atk.

Kita sambung lepas ni ye…

Ikhwan homestay, Dansyik, Syria.
9.01am Ogo 25, 2011
Anjangmuor.wordpress.com

Advertisements

One thought on “Solehuddin Al Ayubi (part ii)

  1. Sy, boleh sgt dah jaadikan filem berepisod gantikan filem-filem cinta yg melalaikan..tak sabar tunggu episod seterusnya

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s