Musuh

“Tempat jatuh lagi dikenang, inikan pula tempat bermain…” Begitulah yang diajar oleh orang-orang tua dahulu supaya memahami sejarah. Ia pemangkin untuk berjuang. Mendorong, merangsang untuk terus mempertahankan prinsip. Betapa lagi yang hendak dikenang adalah Rasul kita. Satu-satunya pintu menuju Tuhan. Siapa yang dambakan rasa takut dan cintakan Tuhan, wajib mendapatkan cinta dan rindu Rasul dahulu. Tetapi oleh yahudi, segala unsur yang membawa ingatan pada Rasulullah dihapuskan. Digunakan wahabi sebagai patung-patung. Dialatkan agama. Bidaah kononnya. Membawa syirik dakwanya. Tempat lahir Rasul, dihapuskan kesan-kesannya. Didirikan maktabah/perpustakaan. Hilang tanda, hilang ingatan. Hilang ingatan, lupa. Lenyap di fikiran, tiada sebutan dan zikir di bibir. Betul-betul RANCANGAN JAHAT. Sedangkan AFamosa di Melaka, jelas-jelas bangunan penjajah, kerajaan kekalkan. Mungkin sebagai ingatan, perpecahan buatkan kamu dijajah.

Di pejabat Raudhatul Ikhwan, Sec 13, Shah Alam.

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s